Ibu mertuaku


Sedih betul aku dengan cerita P.Ramlee tajuk Ibu Mertuaku. Dulu aku tengok, sampai meleleh airmata. Sekarang mengandung, dengan emosi yang asyik syahdu je memang tak lah aku nak tengok sebab aku pasti sangat airmata aku akan meleleh lagi untuk ke sekian kalinya.

Selain dari jalan ceritanya yang memang dah sedih, muka P.Ramlee tu juga antara penyumbangnya aku boleh menjatuhkan airmata. Sebabnya, muka P.Ramlee macam muka ayah aku. Serius tak tipu. Bila tengok P.Ramlee je, ingat ayah. Alamak. Tu yang tak boleh tahan tu.

Aku ni, masuk bab ayah je. Mulalah nak syahdu. Nak pilu. Nak sedu.

Kalau cakap pasal ibu mertuaku atau mak mentua aku, heh. Tak payah cakap banyak. Beliau memang baik. Tak adalah macam dalam drama yang aku selalu tengok. Mak mertua jahatlah. Mak mertua cerewetlah. Mak mertua tak sukalah. Alhamdulillah. Tu satu kelebihan yang Allah bagi pada aku. Kira rezeki juga tu dapat mak mertua yang baik.

"Untunglah dapat mak mertua yang baik."

Aku bersyukur gila bab mak-mak mertua ni. Tapi aku percaya, inilah hikmahnya atas apa yang terjadi dalam hidup aku. Aku tak dapat apa aku nak. Tapi Allah beri apa yang aku perlu.

Memang betul ada kurangnya dalam kisah perkahwinan aku. Tapi Allah lebihkan di suatu sudut yang lain untuk aku merasa bahagia. Sebab tu lah, apapun yang terjadi dalam hidup kita. Kena yakin yang Allah ada rancangkan sesuatu yang lebih baik.

posted from Bloggeroid

Previous
Next Post »

2 comments

Click here for comments
yang baik
admin
September 27, 2016 at 12:41 PM ×

jadi menantu yang baik :D

Reply
avatar
Gee Lion
admin
September 27, 2016 at 6:41 PM ×

Deep entry ko kali ni Tia.. Ehehehe..
Betul tu, bila Allah kurangkan satu bahagian dlm hidup kita, Dia gantikan dgn sesuatu yg lebih baik.. =)

Reply
avatar