Kejutan Cinta

Mataku tertumpu pada dua orang manusia. Kelihatan mereka sedang meraih bahagia. Menghabiskan detik-detik waktu bersama seolah-olah esok sudah tiada. Mereka terus bercanda berdua tanpa mempedulikan orang sekeliling yang memerhatikan mereka. Dan aku salah seorang dari mereka yang memerhatikan pasangan itu sambil memikirkan sesuatu.

"Termenung jauh nampak," tiba-tiba seseorang menyapa dari belakang membuatkan aku sedikit terkejut. Dia rupanya.

"Tak adalah." Mataku sudah beralih dari pasangan tadi dan kini tertumpu pada gelas yang berisi milo ping di depan mata. Malu juga kalau-kalau perlakuanku tadi disedari dia.

"Kau jealous ke?" tiba-tiba dia menyoal.

"What? Aku? Jealous?" soalku semula. Ada nada hairan dalam suara itu. Muka ku berkerut tanda tidak faham apa yang dia cuba katakan.

Dia tersenyum sinis memandang aku. Tapi aku sengaja berpura-pura tidak nampak.

"Aku nampak kau skodeng couple tu," katanya sambil menjuihkan bibir ke arah pasangan yang aku perhatikan tadi. Rupanya dia perasan.

"Mana ada," aku menafikan.

"Lama tak jumpa. I miss you and I still love you Riana," ucapnya sekali lagi memberikan aku kejutan. Gila!

"Hah? Apa kau merepek ni? Duduk dekat sana buat kau gila eh?" Dia memang gila. Dari dulu sampai sekarang. Tak berubah.

"Memang aku gila. Aku gilakan kau Riana..." jawabnya.

Aku hanya memandang dia sekilas dan membuang pandangan ke laut. Tidak sanggup untuk bertentang mata dengannya. Tapi aku perasan, matanya belum lagi dialihkan dari melihat aku. Rasa tidak selesa mula menerpa bila aku diperhatikan begitu.

Menyesal pula rasanya memilih tempat untuk duduk di sini. Aku melihat jam di tangan.

"Aku nak gerak dulu." Sudah tidak betah untuk aku terus mendengar kata-katanya.

"Kau benci aku ke?"

Aku berdiri kaku. Benci? Bagaimana untuk aku membenci orang yang terlalu dekat dengan hatiku? Tiada istilah benci dalam hatiku.

"Aku tak pernah benci kau. Tapi kau yang paksa aku buat macam ni. Aku minta diri." Tidak dapat dibendung lagi kesakitan yang aku pendam selama ini. Setahun dia pergi tanpa apa-apa pesan untukku. Dan kerana izin Allah, kami dipertemukan di sini. Di tempat yang sama sewaktu kami mula-mula berkenalan. Di saat dia berusaha untuk memenangi hatiku yang keras menerimanya pada waktu itu.

Sempat aku menoleh sebentar. Belum jauh lagi aku tinggalkan dia dan kelihatan seorang perempuan yang datang entah dari mana sudah pun bertaut mesra di lengannya. Aku meraup wajahku. Aku tahu Allah sedang melihat apa yang berlaku. Hanya Dia yang tahu kenapa ia berlaku. Bagi aku, itu adalah ujian untuk menguji hatiku. Tiba-tiba aku dikejutkan dengan satu suara.

"Awak pergi mana? Jenuh saya cari. Janganlah merajuk lagi. Saya janji, warna apapun awak nak saya tak kisah. Saya ikut je apa pilihan awak. Jangan tinggalkan saya macam ni lagi boleh?"

Aku diam. Aku pandang wajahnya. Kemudian tersenyum. Dapat ku lihat keringat di dahinya. Mungkin semua sudut dia pergi hanya untuk mencari aku.

"Senyum pula dia," katanya lagi.

"Tadi saya sesat. Tapi sekarang saya dah jumpa jalan saya," kataku.

Dia yang mendengar kata-kataku mula mengecilkan matanya. Aku tahu dia tidak faham. Biarlah. Adakala, cerita yang sudah berlalu tak perlu aku ungkitkan kembali. Kerana cerita itu bukan lagi hal yang penting dalam hidup aku.

"Saya minta maaf sebab gara-gara baju pengantin, saya merajuk dengan awak lepas tu tinggalkan awak dekat kedai tu. Lepas ni, saya tak kisah warna apapun baju kita. Asalkan dapat hidup dengan awak, dah cukup buat saya. Dah jumpa apa yang awak cari?" soalku masih membiarkan persoalan bermain di fikirannya.

"Tak jumpa. Tapi saya jumpa awak. Dan saya tak nak kehilangan awak," dia memandang aku penuh pengharapan. Sungguh mendalam kata-katanya.

"Saya takkan tinggalkan awak lagi," bisikku dalam hati. Aku tersenyum lagi.

"Jomlah. Mama dah call tadi. Dia ikut kita cari baju pengantin. Mungkin pilihan dia lebih sesuai untuk kita?"


Previous
Next Post »

2 comments

Click here for comments
reenapple
admin
May 14, 2013 at 10:37 PM ×

Susah sebenarnya untuk membenci orang yang pernah jadi sesuatu yang punya makna dalam hati kita. Aku belajar itu. Aku pun dah tiada kudrat untuk membenci lagi. Senyum :)

Reply
avatar
Cik Tia
admin
May 14, 2013 at 11:57 PM ×

tetiba aku terfikir quote ni.

"bersyukurlah bila diri sudah tidak mampu membenci. kerana itu juga salah satu nikmat dari Allah untuk memelihara hati .."

:D

Reply
avatar