Panggilan Indah

Dengan Nama Allah S.W.T Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.
Assalamualaikum. Senyum.

"Assalamualaikum ukhti. Ahai :D Pertamanya, ana doakan semoga Allah s.w.t melimpahkan rahmat-Nya ke atas ukhti sekeluarga. Keduanya, maaf kurang bertanya berita. Ana mencari diri. Ketiga, maafkanlah atas kekhilafan ana terhadap ukhti andai pernah mengguris hati atau menjengkelkan mata. Ana ini hamba yang tak sempurna. Selalu saja melakukan silap. Harap dimaafkan. Semoga Allah s.w.t akan terus menjaga ukhuwah ini sekaligus menjaga ukhti seluruhnya. Amin ya Rabb.."

HANTAR!

Ana periksa item dihantar. Ana baca semula SMS yang dihantar pada sahabat. Kemudian ana tersenyum. Kata-kata itu tersusun dengan baik. Rasa macam tak percaya ana menaipnya. Senyum lagi. Alhamdulillah, ilham dari Allah s.w.t. Sesungguhnya, yang baik itu dari Allah dan yang buruk itu dari khilaf ana sendiri.

Inilah pertama kali ana menggunakan panggilan "ana" ini. Kalau sebelum ini, ana sudah menggunakan "saya, aku" dan sebagainya. Kali ini ana gunakan panggilan yang lebih lembut lagi. Harapnya, tak ada yang pengsan bila membaca entri ini. Senyum manis.

Entahlah. Bila ana menggunakan panggilan ini, terasa ada satu kelembutan dan kesopanan yang sukar untuk ana gambarkan. Seperti yang kita sudah sedia maklum. Perkataan "ana, anta/enti' berasal dari perkataan Arab yang membawa maksud ana=saya, anta=awak(bagi lelaki) enti=awak(bagi perempuan).

Ada yang kata, panggilan seperti ini biasa digunakan oleh geng usrah, budak surau dan seumpamanya. Tapi bagi ana, panggilan seperti ini boleh saja digunakan oleh semua orang. Hanya sesetengah dari kita saja yang berfikiran seperti itu. Kerana hakikatnya, ana bukanlah dari geng mana-mana usrah. Bukan juga budak surau, apatah lagi dari sekolah agama. Ana tidak pula menyambung pengajian di mana-mana sekolah pondok. Ana cuma muslimah biasa. Yang berusaha menurut perintah-Nya, dan menjauhkan diri dari larangan-Nya.

Percaya atau tidak, ketika seseorang itu sedang marah atau meninggi suara dan dia menggunakan panggilan ana, kemarahannya melalui kata-kata akan masih kedengaran lembut meski dengan nada yang tinggi.

"Ana dah kata jangan buat macam tu. Kenapa degil sangat enta ni?"

Selain tu juga, hikmahnya bila kita menggunakan panggilan ini adalah perbualan kita akan lebih terjaga. Takkanlah kita nak mengumpat orang guna panggilan ni kan?

Ana tahu, masih ramai lagi yang tidak boleh menerima panggilan ini. Masing-masing ada pandangan sendiri. Sejujurnya, pertama kali ana mendengar panggilan ini dari seorang sahabat, terasa ada suatu keganjilan di situ. Entahlah. Tapi benarlah orang kata. Kalau kita dah terbiasa, rasa janggal itu pasti akan perlahan-lahan hilang. Atau juga, ana memang mudah menerimanya. Sengih sopan.

Berbalik pada SMS yang ana hantar pada sahabat-sahabat ana. Tersenyum sendiri membaca balasan dari mereka. Contohnya ini..

"Waalaikumussalam. Kenapa ni kak? Tetiba cakap macam ni. Risaulah.. :-( kak sihat juga?"

Aduhai. Kesian mereka ana 'kerjakan'. Maaflah, tiba-tiba ana nak gunakan bahasa ini. Bukan sahabat di dunia nyata saja ana kenakan. Sahabat yang sedang membaca entri ini juga sudah dikenakan oleh ana. Maaf sekali lagi ya.

Separuh dari entri ini, ana ambil dari Kenapa Mahu Ber'ana enta/enti'.

Previous
Next Post »

11 Comments

Click here for Comments
Nana Liena
admin
May 29, 2013 at 4:33 PM ×

ya la..kalau guna panggilan macam itu memang lembut.. :)

Reply
avatar
May 29, 2013 at 5:29 PM ×

ana singgah blog anta satt

Reply
avatar
May 29, 2013 at 6:02 PM ×

tak kisahlah nak guna apa Gua, I, Aku, Saya, bahkan Ana sekalipun asalkan apa yg kita bicarakan tu adalah baik2....hehe

Reply
avatar
reenapple
admin
May 29, 2013 at 10:00 PM ×

Hurm.. tetiba zaman sekolah dulu. Huuu

Reply
avatar
puteri kasih
admin
May 29, 2013 at 10:07 PM ×

ingatkan nak ciptakan kelainan tadi. Sebab gelaran 'saya' tu kan dah biasa orang guna. hehehe

Reply
avatar
husna zahidi
admin
May 30, 2013 at 10:04 PM ×

Alhamdulillah..lembut kan berbahasakan diri ana/anta..=)

Reply
avatar
Apple Pearl
admin
May 30, 2013 at 10:27 PM ×

Assalamualaikum..yela kan..baru apple perasaan,bula kita guna pggilan sperti itu,mmg d dgar masi lmbut..berbeza dgn pggunaan kau,kamu,aku dan sya..btw,Terima kasih ats prkongsian ini Tia :)

Reply
avatar
ary_lee
admin
May 30, 2013 at 10:27 PM ×

Errrrr... Ni kesan gi usrah ke? = ="

Reply
avatar
Tia Fatihah
admin
May 30, 2013 at 10:51 PM ×

eh, taklah ary. tak pergi usrah pun boleh je belajar ni :)

Reply
avatar
Amanina Mads
admin
May 31, 2013 at 12:01 AM ×

tak pernah lg membahasakan ana dan ente :)

Reply
avatar